Follow by Email

Sunday, March 26, 2017

PERPUSTAKAAN NEGARA - MENANGKUP


 Seperti di kebanyakan pejabat kerajaan, hidup seronok di Perputakaan Negara Malaysia (PNM). Ada beberapa kali (3 tahun dulu) saya buat hubungan dengan PNM. Bahagian Perolehan Buku di Bangunan TH effisien kerana pegawai (perempuan Cina) itu cepat bayar buku2 yang dibeli. Di Ibu Pajabat, Jalan Tun Razak, mereka tidak terima buku untuk diterbitkan. Itu tidak mengapa mungkin buku saya kurang bermutu. 

Dalam almari pamiran bercermin terdapat buku2 berkenaan Dolah dan Najib. Tidak nampak buku Mahathir. Pengarah memperkudakan timbalan (cina perempuan jugak!) untuk hasilkan kertas kerja bersama (kononnya).

Dalam e-mail kapada pegawai, saya komen pintu masuk kotor dengan sampah sarap. Sebenarnya lokasi PNM tidak sesuai kerana: i)  kawasan sibuk dengan trafik dan leceh untuk orang awam hendak pergi; ii) tidak luas, padang tidak ada dan parking sesak; iii) tersorok diantara lain2 bangunan; iv) bentuk bangunan menangkup seperti tudung saji. 

Sepatutnya digalakan para pelajar dan pengajar dari universiti jalankan kajian di PNM. Pengkaji seperti Titania Denisova dari Russia dipanggil mualim. TS Rashdan pernah menjadi Pengerusi PNM.













No comments:

Post a Comment