Monday, August 2, 2021

LAWAN DAULAT?

 

Agong naik pening bagaimana nak tendang Muhy dan geng. Dia telah diperlecehkan.

Rakyat dah benci dan tertipu dengan mainan politik bodoh mereka. 

Demo merupakan tekanan untuk mereka berambus!



Itu baru ceret-beret atau sakit jantung belum pukulan maut agong kata. 

Dulu karpal lawan, ngaku king, over my dead body, he asked for it.



MAKA 
BANI MELAYU FEUDAL
DAN
SAKI BAKI PENYOKONG FEUDAL
PERCAYA BAHAWA
TAKIYUDIN MENTERI PELACUR
TULAH
KERANA DERHAKA 
TERHADAP AGONG



SERANGAN JANTUNG
DIBACA
DITAFSIR
SEBAGAI CONTOH TULAH
DARI DAULAT RAJA

AWAL DAHULU
BERITA JUGA TERSEBAR
BAGAIMANA
MUHYIDDIN YASSIN
YANG  CUBA TUNJUK EK
DENGAN AGONG
TELAH DI SERANG CERET BERET

CERET BERET
ITU
ADALAH TANDA TULAH

(ubahsuai TT)

Wednesday, July 28, 2021

TOWARDS A FAILED STATE WTF

 

Pemimpin penyamun


Melayu mula hantam Melayu


We have vaccines for 130% of population, we need 80% for herd immunity, but only 60% have registered and only 38% have been vaccinated so far. Herd immunity may not happen


Yes, hartal the time is now for rude awakening of brainless and inhuman policy of the administrators. They just have to find something stupid to show-off power.



The Malays are regressing in many aspects of development including ideas and academic standards. UiTM delves with bunians? 


Ustards kote-greening the trees


Politicians bersilat





Monday, June 7, 2021

SIAPA KELUARGA IMRAN?

 



Siapakah Keluarga Imran?


Keluarga Imran adalah keluarga mulia dalam kurun sejarah. Allah memilih mereka dibanding keluarga lainnya adalah tanda nyata keagungan mereka. Allah Ta’ala berfirman,

إِنَّ اللّهَ اصْطَفَى آدَمَ وَنُوحًا وَآلَ إِبْرَاهِيمَ وَآلَ عِمْرَانَ عَلَى الْعَالَمِينَ ذُرِّيَّةً بَعْضُهَا مِن بَعْضٍ وَاللّهُ سَمِيعٌ عَلِيمٌ

“Sesungguhnya Allah telah memilih Adam, Nuh, keluarga Ibrahim dan keluarga ‘Imran melebihi segala umat (di masa mereka masing-masing), (sebagai) satu keturunan yang sebagiannya (turunan) dari yang lain. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.” [Quran Ali Imran: 33-34].

Keluarga Imran dinisbatkan kepada seseorang yang bernama Imran bin Matsan bin al-Azar bin al-Yud bin Sulaiman bin Daud ‘alaihissalam. Nasabnya tersambung hingga ke Nabi Daud ‘alaihissalam. Dalam bahasa Ibrani Imran disebut dengan Imram. Dalam buku-buku Nasrani namanya disebut dengan Yuhaqim.

Keluarga Imran adalah turunan (cabang) terakhir orang-orang beriman dari turunan Bani Israil. Namun antara mereka dengan Nabi Ya’qub terpisah beberapa qurun lamanya.

Anggota Keluarga Imran

Istri Imran
Istri Imran bernama Hannah binti Faquda. Ada juga yang menyebut Qa’uda bin Qubaila. Hannah adalah seorang wanita yang tekun beribadah. Sebagaimana kisahnya dalam Alquran.

إِذْ قَالَتِ امْرَأَتُ عِمْرَانَ رَبِّ إِنِّي نَذَرْتُ لَكَ مَا فِي بَطْنِي مُحَرَّرًا فَتَقَبَّلْ مِنِّي إِنَّكَ أَنْتَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ

(Ingatlah), ketika isteri ‘Imran berkata: “Ya Tuhanku, sesungguhnya aku menazarkan kepada Engkau anak yang dalam kandunganku menjadi hamba yang saleh dan berkhidmat (di Baitul Maqdis). Karena itu terimalah (nazar) itu dari padaku. Sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui”. [Quran Ali Imran: 35]

Anak-anaknya

Pertama: Asy-ya’
Asy-ya’ adalah putri sulung Imran. Ia dinikahi oleh Nabi Zakariya ‘alaihissalam. Dan merupakan ibu dari Nabi Yahya ‘alaihissalam. Ada juga mengatakan ia adalah bibinya Maryam. Bukan saudara perempuannya.

Kedua: Maryam
Maryam adalah wanita ahli ibadah dan suci. Ia merupakan ibu dari kalimat Allah, Nabi Isa ‘alaihissalam. Putri Imran yang satu ini adalah wanita terbaik dan tersempurna. Sebagaimana disebutkan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.

كَمَلَ مِنَ الرِّجالِ كَثِيرٌ، ولَمْ يَكْمُلْ مِنَ النِّساءِ إلَّا مَرْيَمُ بنْتُ عِمْرانَ، وآسِيَةُ امْرَأَةُ فِرْعَوْنَ، وفَضْلُ عائِشَةَ علَى النِّساءِ كَفَضْلِ الثَّرِيدِ علَى سائِرِ الطَّعامِ

”Lelaki yang sempurna jumlahnya banyak. Dan tidak ada wanita yang sempurna selain ‎Maryam bintu Imran dan Asiyah istri Firaun. Dan keutamaan Aisyah dibandingkan ‎wanita lainnya, sebagaimana keutamaan ats-Tsarid dibandingkan makanan lainnya.” ‎‎(HR. Bukhari 5418 dan Muslim 2431).

Orang-orang Yahudi menuduhnya melakukan zina. Tuduhan itu mereka lontarkan saat Maryam masih hidup maupun setelah wafatnya. Sementara Alquran telah menyucikan Maryam dari tuduhan keji ini. Tidak hanya satu ayat, bahkan di banyak ayat. Allah menyebut orang-orang Yahudi sebagai orang-orang yang kufur karena menuduh Maryam berzina. Sebagaimana firman-Nya,

وَبِكُفْرِهِمْ وَقَوْلِهِمْ عَلَى مَرْيَمَ بُهْتَانًا عَظِيمًا.

“Dan karena kekafiran mereka (terhadap Isa) dan tuduhan mereka terhadap Maryam dengan kedustaan besar (zina).” [Quran An-Nisa: 156].

Demikian juga dengan firman-Nya,

وَمَرْيَمَ ابْنَتَ عِمْرَانَ الَّتِي أَحْصَنَتْ فَرْجَهَا فَنَفَخْنَا فِيهِ مِنْ رُوحِنَا وَصَدَّقَتْ بِكَلِمَاتِ رَبِّهَا وَكُتُبِهِ وَكَانَتْ مِنَ الْقَانِتِينَ

“dan (ingatlah) Maryam binti Imran yang memelihara kehormatannya, maka Kami tiupkan ke dalam rahimnya sebagian dari ruh (ciptaan) Kami, dan dia membenarkan kalimat Rabbnya dan Kitab-Kitab-Nya, dan dia adalah termasuk orang-orang yang taat.” [Quran At-Tahrim:12].

Dan firman-Nya,

وَالَّتِي أَحْصَنَتْ فَرْجَهَا فَنَفَخْنَا فِيهَا مِنْ رُوحِنَا وَجَعَلْنَاهَا وَابْنَهَا آَيَةً لِلْعَالَمِينَ

“Dan (ingatlah kisah) Maryam yang telah memelihara kehormatannya, lalu Kami tiupkan ke dalam (tubuh)nya ruh dari Kami dan Kami jadikan dia dan anaknya tanda (kekuasaan Allah) yang besar bagi semesta alam.” [Quran Al-Anbiya: 91]

Cucu-cucunya

Pertama: Nabi Isa ‘alaihissalam.
Nabi Isa adalah rasulullah dan kalimat Allah yang Dia sampaikan pada Maryam. Allah Ta’ala berfirman,

إِنَّمَا الْمَسِيحُ عِيسَى ابْنُ مَرْيَمَ رَسُولُ اللَّهِ وَكَلِمَتُهُ أَلْقَاهَا إِلَىٰ مَرْيَمَ وَرُوحٌ مِنْهُ

“Sesungguhnya Al Masih, Isa putera Maryam itu, adalah utusan Allah dan (yang diciptakan dengan) kalimat-Nya yang disampaikan-Nya kepada Maryam, dan (dengan tiupan) roh dari-Nya.” [Quran An-Nisa: 171]

Allah mengutus Nabi Isa kepada Bani Israil. Mendakwahi mereka kepada tauhid. Menyembah Allah semata. Allah Ta’ala berfirman,

وَإِذْ قَالَ عِيسَى ابْنُ مَرْيَمَ يَا بَنِي إِسْرائيلَ إِنِّي رَسُولُ اللَّهِ إِلَيْكُمْ مُصَدِّقاً لِمَا بَيْنَ يَدَيَّ مِنَ التَّوْرَاةِ وَمُبَشِّراً بِرَسُولٍ يَأْتِي مِنْ بَعْدِي اسْمُهُ أَحْمَدُ فَلَمَّا جَاءَهُمْ بِالْبَيِّنَاتِ قَالُوا هَذَا سِحْرٌ مُبِينٌ

Dan (ingatlah) ketika Isa ibnu Maryam berkata: “Hai Bani Israil, sesungguhnya aku adalah utusan Allah kepadamu, membenarkan kitab sebelumku, yaitu Taurat, dan memberi khabar gembira dengan (datangnya) seorang Rasul yang akan datang sesudahku, yang namanya Ahmad (Muhammad)”. Maka tatkala rasul itu datang kepada mereka dengan membawa bukti-bukti yang nyata, mereka berkata: “Ini adalah sihir yang nyata”. [Quran Ash-Shaf: 6].

Dan firman-Nya,

وَقَالَ الْمَسِيحُ يَا بَنِي إِسْرائيلَ اعْبُدُوا اللَّهَ رَبِّي وَرَبَّكُمْ إِنَّهُ مَنْ يُشْرِكْ بِاللَّهِ فَقَدْ حَرَّمَ اللَّهُ عَلَيْهِ الْجَنَّةَ وَمَأْوَاهُ النَّارُ وَمَا لِلظَّالِمِينَ مِنْ أَنْصَارٍ

“Al Masih (sendiri) berkata: “Hai Bani Israil, sembahlah Allah Tuhanku dan Tuhanmu”. Sesungguhnya orang yang mempersekutukan (sesuatu dengan) Allah, maka pasti Allah mengharamkan kepadanya surga, dan tempatnya ialah neraka, tidaklah ada bagi orang-orang zalim itu seorang penolong pun.” [Quran Al-Maidah: 72]

Kita kaum muslimin berkeyakinan bahwa Nabi Isa belum wafat. Ia diangkat Allah di sisi-Nya, ruh dan jasad. Beliau hidup di langit. Bukan dibunuh atau disalib. Allah Ta’ala memberikan pengajaran akidah demikian kepada kita dengan firman-Nya,

وَقَوْلِهِمْ إِنَّا قَتَلْنَا الْمَسِيحَ عِيسَى ابْنَ مَرْيَمَ رَسُولَ اللَّهِ وَمَا قَتَلُوهُ وَمَا صَلَبُوهُ وَلَٰكِنْ شُبِّهَ لَهُمْ ۚ وَإِنَّ الَّذِينَ اخْتَلَفُوا فِيهِ لَفِي شَكٍّ مِنْهُ ۚ مَا لَهُمْ بِهِ مِنْ عِلْمٍ إِلَّا اتِّبَاعَ الظَّنِّ ۚ وَمَا قَتَلُوهُ يَقِينًا * بَلْ رَفَعَهُ اللَّهُ إِلَيْهِ ۚ وَكَانَ اللَّهُ عَزِيزًا حَكِيمًا

“dan karena ucapan mereka: “Sesungguhnya kami telah membunuh Al Masih, Isa putra Maryam, Rasul Allah”, padahal mereka tidak membunuhnya dan tidak (pula) menyalibnya, tetapi (yang mereka bunuh ialah) orang yang diserupakan dengan Isa bagi mereka. Sesungguhnya orang-orang yang berselisih paham tentang (pembunuhan) Isa, benar-benar dalam keragu-raguan tentang yang dibunuh itu. Mereka tidak mempunyai keyakinan tentang siapa yang dibunuh itu, kecuali mengikuti persangkaan belaka, mereka tidak (pula) yakin bahwa yang mereka bunuh itu adalah Isa. Tetapi (yang sebenarnya), Allah telah mengangkat Isa kepada-Nya. Dan adalah Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” [Quran An-Nisa: 157-158].

Dan di menjelang hari kiamat kelak Nabi Isa akan turun. Beliau membunuh Dajjal dan menyebarkan keadilan. Sebagaimana kabar dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.

وَالَّذِى نَفْسِى بِيَدِهِ ، لَيُوشِكَنَّ أَنْ يَنْزِلَ فِيكُمُ ابْنُ مَرْيَمَ حَكَمًا عَدْلاً ، فَيَكْسِرَ الصَّلِيبَ ، وَيَقْتُلَ الْخِنْزِيرَ ، وَيَضَعَ الْجِزْيَةَ ، وَيَفِيضَ الْمَالُ حَتَّى لاَ يَقْبَلَهُ أَحَدٌ ، حَتَّى تَكُونَ السَّجْدَةُ الْوَاحِدَةُ خَيْرًا مِنَ الدُّنْيَا وَمَا فِيهَا. ثُمَّ يَقُولُ أَبُو هُرَيْرَةَ وَاقْرَءُوا إِنْ شِئْتُمْ ( وَإِنْ مِنْ أَهْلِ الْكِتَابِ إِلاَّ لَيُؤْمِنَنَّ بِهِ قَبْلَ مَوْتِهِ وَيَوْمَ الْقِيَامَةِ يَكُونُ عَلَيْهِمْ شَهِيدًا)

“Demi jiwaku yang berada di tangan-Nya. Sebentar lagi Isa bin Maryam akan turun di tengah-tengah kalian sebagai hakim yang adil. Beliau akan menghancurkan salib, membunuh babi, menghapus jizyah (upeti), harta semakin banyak dan semakin berkah sampai seseorang tidak ada yang menerima harta itu lagi (sebagai sedekah), dan sujud seseorang lebih disukai daripada dunia dan seisinya.” Abu Hurairah lalu mengatakan, “Bacalah jika kalian suka:

“Tidak ada seorangpun dari Ahli Kitab, kecuali akan beriman kepadanya (Isa) sebelum kematiannya. Dan di hari kiamat nanti Isa itu akan menjadi saksi terhadap mereka.” (QS. An-Nisa’: 159)” (HR. Bukhari no. 3448 dan Muslim no. 155)

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menyifati fisik Nabi Isa ‘alaihissalam dengan sabdanya,

لَيْسَ بَيْنِي وَبَيْنَهُ نَبِيٌّ -يَعْنِي عِيسَى- وَإِنَّهُ نَازِلٌ فَإِذَا رَأَيْتُمُوهُ فَاعْرِفُوهُ رَجُلٌ مَرْبُوعٌ إِلَى الْحُمْرَةِ وَالْبَيَاضِ بَيْنَ مُمَصَّرَتَيْنِ كَأَنَّ رَأْسَهُ يَقْطُرُ وَإِنْ لَمْ يُصِبْهُ بَلَلٌ فَيُقَاتِلُ النَّاسَ عَلىَ الْإِسْلَامِ فَيَدُقُّ الصَّلِيبَ وَيَقْتُلُ الْخِنْزِيرَ وَيَضَعُ الْجِزْيَةَ وَيُهْلِكُ اللهُ فِي زَمَانِهِ الْـمِلَلَ كُلَّهَا إِلاَّ الْإِسْلَامَ وَيُهْلِكُ الْمَسِيحَ الدَّجَّالَ فَيَمْكُثُ فِي الْأَرْضِ أَرْبَعِينَ سَنَةً ثُمَّ يُتَوَفَّى فَيُصَلِّي عَلَيْهِ الْمُسْلِمُونَ

“Tidak ada nabi antara aku dengan Nabi Isa– dan dia pasti turun, dan bila kamu melihatnya maka kenalilah dia. Seorang lelaki yang tingginya sedang, agak putih kemerahan, dengan dua pakaian yang berwarna agak kuning, seakan-akan kepalanya meneteskan air, walaupun tidak basah. Lalu ia memerangi manusia agar masuk Islam, menghancurkan salib, membunuh babi, menghilangkan jizyah, dan pada masanya, Allah hancurkan agama-agama seluruhnya kecuali Islam, dan dia membunuh Al-Masih Ad-Dajjal, lalu dia tinggal di bumi selama 40 tahun. Kemudian dia wafat lalu kaum muslimin menyalatinya.” (HR. Ahmad 9270, Abu Dawud 4324, dan dishahihkan Syuaib al-Arnauth).

Kedua: Yahya ‘alaihissalam
Nabi Yahya adalah hamba dan utusan Allah. Beliau putra dari Nabi Zakariya ‘alaihissalam. Beliau adalah doa Nabi Zakariya yang terkabul. Serta kabar gembira untuknya setelah mencapi usia yang tua. Allah Ta’ala berfirman,

هُنَالِكَ دَعَا زَكَرِيَّا رَبَّهُ قَالَ رَبِّ هَبْ لِي مِن لَّدُنْكَ ذُرِّيَّةً طَيِّبَةً إِنَّكَ سَمِيعُ الدُّعَاء (38) فَنَادَتْهُ الْمَلآئِكَةُ وَهُوَ قَائِمٌ يُصَلِّي فِي الْمِحْرَابِ أَنَّ اللّهَ يُبَشِّرُكَ بِيَحْيَـى مُصَدِّقًا بِكَلِمَةٍ مِّنَ اللّهِ وَسَيِّدًا وَحَصُورًا وَنَبِيًّا مِّنَ الصَّالِحِينَ

“Di sanalah Zakariya mendoa kepada Tuhannya seraya berkata: “Ya Tuhanku, berilah aku dari sisi Engkau seorang anak yang baik. Sesungguhnya Engkau Maha Pendengar doa”. Kemudian Malaikat (Jibril) memanggil Zakariya, sedang ia tengah berdiri melakukan shalat di mihrab (katanya): “Sesungguhnya Allah menggembirakan kamu dengan kelahiran (seorang puteramu) Yahya, yang membenarkan kalimat (yang datang) dari Allah, menjadi ikutan, menahan diri (dari hawa nafsu) dan seorang Nabi termasuk keturunan orang-orang saleh”. [Quran Ali Imran: 38-39]

Di antara keistimewaannya adalah tak ada seorang pun sebelum beliau bernama Yahya.

يَٰزَكَرِيَّآ إِنَّا نُبَشِّرُكَ بِغُلَٰمٍ ٱسْمُهُۥ يَحْيَىٰ لَمْ نَجْعَل لَّهُۥ مِن قَبْلُ سَمِيًّا

“Hai Zakaria, sesungguhnya Kami memberi kabar gembira kepadamu akan (beroleh) seorang anak yang namanya Yahya, yang sebelumnya Kami belum pernah menciptakan orang yang serupa dengan dia.” [Quran Maryam: 7].

Nabi Yahya adalah seorang pemuda yang cerdas. Allah memberi keistimewaan pada akalnya. Menganugerahkannya hikmah di usia beliau. Dan kegemaran dalam beribadah. Beliau senantiasa duduk di mihrab-mihrab ilmu. Senang mengkaji Taurat. Berilmu dan mengamalkan kandungan kitab suci itu. Beliau berbicara dengan kebenaran. Dan tidak takut celaan orang-orang yang mencela. Dan ancaman orang-orang yang zalim.

Nabi kita Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam memuji Nabi Yahya dengan sabdanya,

لا ينبغي لأحدٍ أن يقول: أنا خيرٌ من يحيى بن زكريا. قلنا: يا رسول الله، ومن أين ذاك؟ قال: أَمَا سمعتم اللهَ كيف وَصَفَه في القرآن، فقال: {يَايَحْيَى خُذِ الْكِتَابَ بِقُوَّةٍ وَآتَيْنَاهُ الْحُكْمَ صَبِيًّا} [مريم: 12]، فقرأ حتى بلغ: {وَسَيِّدًا وَحَصُورًا وَنَبِيًّا مِنَ الصَّالِحِينَ} [آل عمران: 39]، لم يعمل سيئةً قط، ولم يَهُمَّ بها

“Tidak pantas bagi siapapun untuk mengatakan bahwa aku lebih baik dari Yahya bin Zakariya.” Kami bertanya, “Wahai Rasulullah, mengapa demikian?” Beliau menjawab, “Tidakkah kalian mendengar bagaimana Allah menyebutknya di dalam Alquran. “Hai Yahya, ambillah Al Kitab (Taurat) itu dengan sungguh-sungguh. Dan kami berikan kepadanya hikmah selagi ia masih kanak-kanak.” [Quran 19:12]. Beliau membaca hingga firman Allah: “menjadi panutan, menahan diri (dari hawa nafsu) dan seorang Nabi termasuk keturunan orang-orang saleh”. [Quran Ali Imran: 39]. Ia tidak pernah berbuat buruk sedikit pun. Dan tidak juga berkeinginan melakukannya.” (HR. ath-Thabrani di dalam al-Kabir dan al-Bazzar).

Wafatnya Yahya
Para ulama berbeda pendapat tentang bagaimana kejadian wafatnya Nabi Yahya ‘alaihissalam. Banyak riwayat bercerita tentang kisah wafatnya, tapi umumnya israiliyat. Di antara riwayat yang paling shahih adalah

ما قتل يحيى بن زكريا إلا في امرأة بغي قالت لصاحبها لا أرضى عنك حتى تأتيني برأسه، فذهب فأتاها برأسه في طست

“Yahya terbunuh gara-gara seorang wanita pelacur. Ia berkata kepada pasangannya, ‘Saya tidak ridha padamu sampai engkau datangkan kepala Yahya padaku’. Laki-laki itu pergi dan membawa kepala Nabi Yahya dalam suatu wadah.”

Demikian juga riwayat dari Abdullah bin az-Zubair. Ia berkata,

قتل يحيى بن زكريا في زانية كانت جارية

“Yahya bin Zakariya terbunuh gara-gara seorang wanita pelacur. Ia adalah seorang budak.”

Dalam al-Bidayah wa an-Nihayah, Ibnu Katsir menyebutkan secara rinci tentang berita ini. Beliau menyebut bahwa ada seorang raja di Damaskus ingin menikahi seorang wanita. Atau menikahi seorang perempuan yang tak halal ia nikahi. Nabi Yahya pun melarang hal itu. Hingga muncul kemarahan si perempuan pada Nabi Yahya. Karena si raja dan perempuan itu tidak menyukai sikap Yahya, perempuan itu kirim seseorang untuk membunuhnya.

Sumber: Kisahmuslim.com

(*/Arrahmah.com)

Tuesday, May 25, 2021

PRASARANA ANGKAT TELOQ

 


Pengerusi PRASARANA,  letak jawatan yeop


JANGANLAH SUKA 'PROVOKE' KATA TAJUDDIN BERHUBUNG GESAAN BELIAU LETAK JAWATAN


Terkini: tabiat cakap besar dan kasar sudah berambus terus ditenggelami arus politik.



pasir salak
menyalak
nyahkau

Wednesday, May 19, 2021

MELAYU LANYAK ORANG ASLI

 

proto Malays

Melayu 

bodoh memerintah

kaki samun

kamikup



TANAH ADAT SUKU SEMELAI DIAMBIL UNTUK PEMBANGUNAN

SUKU Semelai di Bera dan Temerloh di Pahang diarahkan keluar dari tanah adat mereka bagi memberi jalan kepada rancangan penempatan berkelompok oleh kerajaan negeri.

Ini adalah kemuncak perjuangan selama 18 tahun oleh suku Orang Asli itu untuk mempertahankan tanah adat mereka. 

Namun mereka tidak mudah berputus asa dengan membuat rayuan kepada kerajaan negeri dan jika gagal mereka akan mempertimbangkan tindakan mahkamah.

Penyelaras Pusat Keprihatinan Orang Asli (COAC) Colin Nicholas berkata suku Orang Asli itu diarahkan keluar bagi memberi jalan kepada peserta dalam rancangan penempatan kelompok yang digelar Rancangan Tanah Berkelompok (RTK) Jelam.

“Pencerobohan terbaharu dikaitkan dengan rancangan untuk membangunkan RTK Jelam yang akan terdiri daripada orang Melayu dari Kampung Jeram dan Kampung Durian Tawar di daerah Temerloh.

“Suku Semelai mendakwa mereka menduduki tanah itu sebelum 1948. Tetapi seperti yang berlaku di kebanyakan bahagian di dua daerah itu, kawasan itu dianggap sebagai Rizab Melayu,” kata Nicholas.

Kedua-dua kampung tersebut, Kampung Paya Badak dan Kampung Paya Berangan terletak di sempadan daerah Temerloh dan Bera, dengan semua kawasan Paya Berangan berada dalam daerah Bera.

Kedua-dua kampung ini terletak berhampiran jalan utama dan boleh dimasuki dengan kereta. Ia adalah kediaman bagi 200 penduduk kampung dan mempunyai sambungan elektrik tetapi tiada bekalan air bersih.

Sari Sapar, ketua suku (jurekerah) dua kampung itu berkata Orang Asli berjuang untuk tanah adat mereka sejak 2003.

Mereka meminta kerajaan negeri dan jabatan Orang Asli membantu mereka mendapatkan pengiktirafan tanah mereka, namun dalam 18 tahun terakhir tiada yang membantu.

Kini penduduk kampung diminta mengosongkan tanah adat mereka yang telah menjadi rumah mereka sejak beberapa dekad dan mereka kini tiada tempat lain untuk pergi.

“Mereka minta kami pindah dari tanah ini tetapi ke mana kami patut pergi?

“Kami pertama kali duduk di tanah ini pada tahun 1948, sebelum merdeka. Kami sudah tinggal lama di sini.

“Kebun kami ada di sini, kami sudah tanam pokok getah, buat rumah dan juga kubur nenek moyang kami di tanah ini,” katanya.

Sari berkata, penduduk kampung sekarang diancam oleh beberapa individu kerana mereka enggan mengosongkan tanah tersebut.

Kejadian terbaru berlaku pada 12 Mei ketika individu yang tidak dikenali menceroboh tanah mereka dan membakar rumah milik seorang penduduk kampung.

“Kami tidak tahu siapa yang datang dan bakar rumah. Kami tak nampak sesiapa itu jadi kami tak mahu tuding jari kepada siapa pun,” kata Sari.

Sari berkata, pemilik rumahyang dibakar itu telah membuat laporan polis.

Beliau juga mengingat kembali kejadian di mana seorang individu yang mengaku sebagai polis menakut-nakutkan seorang warga emas.

“Orang ini datang dan memperkenalkan dirinya sebagai anggota polis, tetapi kami tidak pasti. Dia beritahu penduduk kampung mereka akan ambil tanah itu selepas Hari Raya.

“Penduduk kampung itu orang tua, jadi dia tak tanya banyak macam, dari balai polis mana lelaki itu,” katanya.

Sari berkata beliau mengirim surat kepada pejabat tanah dan daerah Bera pada 31 November 2015, memberitahu mereka tentang pencerobohan di tanah mereka, namun tiada sebarang tindakan susulan.

Dalam suratnya, Sari berkata suku Semelai adalah pemilik sah tanah seluas 116 ekar itu, tetapi belum diwartakan oleh kerajaan negeri.

Pejabat tanah, dalam jawapan pada 3 Februari 2016 kepada Jabatan Orang Asli (Jakoa), berkata 104 ekar tanah adat Orang Asli diperuntukkan untuk RTK Jelam.

Tanah tersebut dibahagi antara 158 individu dengan 12 ekar RTK Jelam yang memakan kawasan di mana rumah dan kubur Orang Asli berada.


Tindakan undang-undang sebagai jalan terakhir

Tanpa bantuan dari pejabat tanah atau Jakoa, Sari memutuskan untuk menulis memorandum kepada Senator Manolan Mohamad daripada PKR untuk mendapatkan pertolongannya.

Manolan yang juga berasal dari suku Semelai telah mengunjungi penduduk kampung pada 22 Februari tahun ini.

“Mereka telah mengadu kepada Jakoa, ke pejabat menteri besar malah mereka telah membuat laporan polis tentang pencerobohan di tanah adat mereka tetapi tidak ada tindakan yang diambil,” kata Manolan kepada The Malaysian Insight.

Manolan berkata tanah adat Semelai cukup berharga kerana jambatan yang dibina bagi menghubungkan Bera dan Temerloh.

“Mereka membina jambatan untuk menyeberangi sungai Pahang dan menghubungkan Bera dan Temerloh. Bahagian jambatan di Bera dihubungkan dengan tanah Orang Asli. Oleh itu, ia cukup berharga,” katanya.

Sari dan penduduk kampung telah mengirim memorandum bertarikh 27 Februari 2021, meminta bantuan Manolan secara rasmi, selain menambah mereka menentang keras pencerobohan tanah adat mereka.

Sari berkata, individu yang tidak dikenali itu telah menceroboh tanah adat mereka dan menanam batu sempadan (batu geran) dan menebang pokok getah mereka.

“Kami kecewa dengan tindakan ini. Tindakan sewajarnya harus diambil terhadap individu-individu ini.

“Saya harap anda juga dapat tolong kami membuang dan menghentikan penempatan batu sempadan di tanah nenek moyang kami. Kami juga harap rancangan penyelesaian tanah kelompok disiasat,” tulis Sari dalam memorandumnya kepada Manolan.

Manolan juga mengulas laporan intimidasi yang didakwa Sari, berkata individu itu memasang mercun dan bermacam lagi untuk menakut-nakutkan penduduk kampung.

Ada juga individu yang berhadapan dengan penduduk kampung dan menganiaya mereka secara lisan, katanya.

Manolan berkata beliau menasihati penduduk kampung menulis surat kepada menteri besar sekali lagi untuk merayu bagi kes mereka. Jika tidak, penduduk kampung akan mempertimbangkan tindakan undang-undang.

“Mereka nak ambil tindakan undang-undang tetapi kami sedang melihat adakah kami boleh selesaikan dahulu dengan kerajaan negeri.

“Saya meminta mereka untuk membentuk sebuah jawatankuasa pembangunan dan keselamatan kampung dan mengirim surat kepada menteri besar.

“Sementara itu kami sedang mengumpulkan semua bukti untuk menunjukkan ini sebenarnya tanah adat mereka. Mereka ada bukti kukuh,” tambah Manolan. – 19 Mei, 2021.